Kenapa sih Mager itu Berbahaya?

by - November 26, 2017


Akhir-akhir ini hujan awet banget di Yogyakarta, sekitar 2 hari yang lalu bahkan ujannya sampe malem. Meskipun bukan hujan deres bres sih, tapi tetep aja hujannya awet, mendung tak kunjung pergi. Suasana gini mendukung banget nih buat yang lagi galau males-malesan di kamar. Stay di kasur, peluk guling, ambil selimut, tidur zzz. Mantep deh.  

Tapi tau gasih? Mager itu bahaya loh, sesekali ga apa-apa sih tapi kalo terus-terusan hmm bisa bahaya buat kesehatan. Kemaren nih, beberapa minggu yang lalu pas banget saya tiba-tiba mager!


Enggak tiba-tiba juga sih, lebih karna sebuah penyebab aja. Jadi, saya kan masih skripsian nih, awalnya sih santai aja soalnya belom ada halangan. Tapi begitu ketemu sama pembimbing, dan dikasih tau revisi-revisinya, wah langsung deh, stress. Pembimbing bilang, analisis kurang dalem, coba tambah lagi ya analisisnya.


Atuh sekedar analisis mah bisa kok, ga ada seminggu mungkin selesei. Masalahnya nyari referensinya ituloh. Kan ga mungkin kita analisis tanpa ada dasar yakan, skripsi buk. Gara-gara ga ketemu-ketemu nyari referensi, malah tambah stress, dan akhirnya nyerah.


Nah itu awal mula mager tuh, abis mau gimana lagi? Capek nyari referensi ga ketemu-ketemu, sama kayak jodoh yang susah dicari, yaudah istirahat dulu deh. Ehh malah keterusan. Apa-apa malah males. Mau ini itu males. Beli makan males. Ke kamar mandi yang cuma di sebelah males. Naik motor pun males. Pokoknya maunya tiduran aja. Dan ini terus sampe beberapa hari. Gawat.


Untungnya pas lagi buka instagram, ada post dari wowfakta yang bilang kalo mager itu bahaya. Langsung deh sadar. Grudak-gruduk nyari apa yang bisa dikerjain. Ternyata, mager itu bahaya buat kesehatan, bahkan bisa nyebabin kematian, terutama yang gaya hidupnya seperti gaya hidup sedentari yang minim aktivitas.


Kok bahaya sih? Menurut hellosehat, seperti ini :

Menurunkan konsentrasi

Waktu kita kerja sambil duduk, tulang belakang bakal jadi tegang karena terlalu lama bungkuk atau melengkung. Makanya, paru-paru ngga mendapatkan cukup ruang buat mengembang dengan cukup besar. Kalo paru-paru terhimpit, tubuh kita akan menerima kadar oksigen yang lebih sedikit, apalagi sirkulasi juga akan terganggu kalau ngga cukup bergerak. Kurangnya oksigen yang diterima otak bisa menyebabkan turunnya konsentrasi. Kerja pun jadi lebih sulit kalau kita ngga fokus.


Meningkatkan risiko stroke dan serangan jantung

Sebuah studi yang dilakukan oleh Aerobics Research Center di Amerika Serikat menunjukkan bahwa aktivitas fisik mampu mengurangi risiko stroke pada pria hingga sebesar 60%. Penelitian lain yang diterbitkan dalam Nurses’ Health Study membuktikan bahwa wanita yang cukup bergerak atau beraktivitas fisik memiliki peluang terhindar dari stroke dan serangan jantung sebesar 50%. Maka, kita yang terlalu sering duduk kerja atau malas-malasan di depan layar komputer punya risiko cukup besar mengalami stroke.


Gangguan fungsi kognitif

Kita yang menjalani gaya hidup sedentari atau malas gerak cenderung lebih gampang mengalami berbagai gangguan fungsi kognitif dalam jangka panjang. Kurangnya aktivitas fisik menyebabkan fungsi otak menurun. Aktivitas fisik mampu merangsang aliran darah yang penuh oksigen menuju otak serta memperbaiki sel dan jaringan otak yang mulai rusak. Bergerak dan berolahraga juga akan menumbuhkan berbagai sel saraf baru dalam otak. Hal ini membuat otak semakin tajam dan daya ingat semakin kuat.


Menyebabkan resistensi insulin

Kalau kamu menghabiskan kira-kira 70% dari waktu kamu seharian dengan duduk dan tiduran, kamu berisiko mengalami resistensi insulinKondisi ini menyebabkan meningkatnya kadar gula dalam darah sehingga peluang terserang diabetes pun meningkat. Apalagi biasanya sambil duduk atau tiduran, orang-orang cenderung makan camilan yang kurang sehat. Camilan itu bisa aja mengandung gula yang tinggi banget, misalnya es krim, permen, cokelat, atau minuman kemasan yang manis.


Memicu osteoporosis

Tubuh manusia sudah dirancang sedemikian rupa untuk terus bergerak secara aktif untuk bisa bertahan diri. Otot dan tulang kita harus dilatih setiap hari supaya tetap sehat dan kuat. Kebiasaan malas gerak bisa bikin kita kehilangan massa otot. Kepadatan tulang juga akan berkurang drastis. Kalau dibiarin, kondisi tersebut bisa mengarah pada osteoporosis. Akibatnya, menjalani aktivitas sehari-hari pun jadi lebih sulit karena kita semakin lemas dan cepat lelah.


Duh serem banget, jadi inget selain lagi masa mager, saya kan juga sering nulis. Nulisnya duduk lesehan, menghadap ke meja kecil pendek dan ada laptop didepannya. Pokoknya setelah baca itu, langsung deh keluar biar badan gerak dan ga kaku. Yukk lah kita beraktivitas, jangan mager-mager lagi. Kalo bingung, mau cari aktivitas dimana? Nih ada tips sederhana dari saya.


Tips-tips buat memaksa badan bergerak supaya nggak mager
1. Kalau anak kos, coba deh kalau beli makan sambil jalan aja.

2. Jangan biasain beli sesuatu online deh, coba sering-sering beli offline bareng temen, lumayan sekalian silaturahim.

3. Kalo anak mahasiswa, coba deh banyak jalan-jalan di kampus. Main ke kantin atau perpus bisa jadi solusi.

4. Kalau pekerja yang sering duduk didepan komputer atau meja, jangan lupa sesekali berdiri sama jalan-jalan, entah ke toilet atau dapur (kalau ada).

5. Bisa juga ngerjain aktivitas di rumah atau kos, misalnya nyapu, ngepel, cuci baju pakai tangan, dll.

6. Jangan lupa sempetin olahraga barang sejam. Atau pemanasan sama senam di rumah pake video senam dari YouTube juga bisa, kaya saya.


Anyway, terimakasih udah mampir di postingan 'Kenapa sih Mager itu Berbahaya?' ini, semoga kamu dapet ilmu baru disini. Yuk semangat jangan mager. Sayangi diri kita sendiri, karna sehat itu mahal harganya.




You May Also Like

4 comments

  1. Duh, saya sering mager nih :(
    Semangat ya skripsinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bahaya tuh, ayo mbak kita perbanyak aktivitas hehe
      Makasih semangatnya hihihi

      Delete
  2. Sebagai si tukang mager nggak di kantor nggak di rumah kok aku jadi takut ya habis baca ini? :((( serangan jantung sama stroke yang paling bikin merinding. Jadi bener ya mbak kudu diimbangin sama olahraga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, soalnya emang semuanya harus seimbang mbak
      Yuklah mbak kita gaboleh mager 😅
      Senam2 aja di kamar pake senam nya anak kecil, kayak yang aku rekomendasiin, seru soalnya hehe
      Lumayan juga kan badan ada olahraga wkwk

      Delete

Halo everyone, saya akan kunjungi kembali nanti :)