Random Diary #3

by - November 27, 2017


Yogya, 13 November
~Bikin DIY~
Halangan ngepas banget sama jadwal sampoan coba. Mau sampoan tapi takut, mau beli dry shampoo yang semprot mahal. Bikinlah sendiri pake tepung sama bubuk coklat. Eh lumayan bisa ngurangin minyak lho. Tapi sayang aku ke kamu ga berkurang kok.

Bolehlah pokoknya bikin ini lagi bulan depan. Murmer wkwk. Emang kita orang mah sukanya yang murah. Tapi orangnya ga murahan kok.


Yogya, 14 November
~Skrpsi~
Skripsi itu susah :(
Skripsi itu bukan cuma tentang analisis aja, tapi juga tentang teori yang dipake, tentang referensi, tentang parafrase, tentang metode. Atuh pusying ngurusinnya.
Analisis aja otaknya kudu jalan banget, soalnya ga sembarang analisis kan. Duh untung otaknya belom konslet saking stressnya wqwq.

Pelan-pelan dipikirin, ini yang mau dianalisis apa, trus cara nyusunnya gimana, duh itu susah lohh. Bahasa yang dipake juga harus bahasa ilmiah bok. Mending lah kalo bahasa Indonesia, atuh aku mah sastra Inggris. Konsekuensi sih ya. Yaudah mau gimana lagi. Aqiqa harus bisaa.


Yogya, 15 November
~Headache attack~
Atuh gimana ya, mau analisis dari segi psikologis tapi ga mungkin main tulis 'dari segi psikologi, karakter A dapat disebut...'

Cari referensi juga makin bingung soalnya bukan jurusannya :(
Baru masuk perpus, eh kepala udah pening. Stress ini macam mana lah referensiku.

Udah disuruh pulang ke rumah juga soalnya adek sakit. Padahal masih harus cari referensi lagi. Yasudahlah mau gimana lagi, biar adek sembuh dulu deh.
Korbanin skripsi bentar gapapa.


Yogya, 22 November
~Ditinggal Pembimbing~
Baru dapet info kalo ternyata pembimbing mau umroh. Alhamdulillah sebenernya, tapi ya aku shock aja. Beliau bilang bulan desember awal emang mau cuti, tapi aku gatau kalo beliau cutinya lama.
Beliau mulai cuti tanggal 2, baru masuk lagi sekitar 26 desember. Kaget aja pokoknya, ngebut ngerjain bab 3 skripsi tapi ternyata gak kekejar juga bulan november ini. Kuhanya bisa tersenyum pasrah, bakalan sidang bulan januari, dan tulisan tahun di cover skripsi bakalan ketulis 2018 heuheu.

Yogya, 26 November
~Being a sensitive girl~
Aku udah merenung dari lama, refleksi diri gitu abis temen deketku duluu sekitar setahun atau 2 tahun yang lalu bilang klo aku ini sensitif dan aku ngelampiasin itu ke orang di sekitarku. Diinget-inget aku emang sensitif sih, sensitif sama sesuatu yang bikin aku ga suka atau ga sabar. Dan jeleknya, orang tau aku sentitif itu dari muka aku. Jadi aku ni ternyata emang nunjukkin banget pas aku lagi sensitif.

Thanks to her yang ngasih tau aku dengan cara baik, love mbak esti


Semenjak itu sih aku jadi kepikiran, kenapa aku harus sensitif ke orang lain? Toh semua bisa dibicarain baik-baik. Supaya ga ada salah paham. Tapi ya namanya masih labil, belom sadar bener sama sifat jelek itu.

Alhamdulillah abis diingetin aku mundur pelan-pelan dari orang2 disekitar aku. Aku ga terlalu mendekatkan diri sama siapapun lagi, soalnya klo terlalu deket nanti dia kena sensitifnya aku yang sangat gak disukain orang lain. Daripada nyakitin orang lain, yakan?

Yang penting aku selalu berusaha positive thinking, aku berusaha banget nahan diri aku waktu aku ngerasa bete supaya aku ngga sensitive ke orang lain.


You May Also Like

0 comments

Halo everyone, saya akan kunjungi kembali nanti :)