Tuesday, January 30, 2018

Asik dan Ga Asiknya Punya Saudara Banyak


asik dan ga asiknya punya saudara banyak
cr pixabay

"Saudara kamu berapa?"
"7"

Ada yang kaget (lagi) ngga? Iya bener kok, saudara (kandung) saya ada 7. Berarti saya 8 bersaudara ya. Rata-rata temen saya 2-4 bersaudara, lah saya mah hampir kaya kesebelasan wkwk.

Saya anak ke-3, kakak saya yang pertama usianya masih 26th dan adik saya paling muda masih 7th. Kalo umur saya, ya dikira-kira aja deh. FYI, muka saya masih imut-imut loh.

Tapi kami ngga tinggal bareng. Karna kerjaan pak bos (babeh) yang ngga memungkinkan kita tinggal bareng, jadi kami mencar. Kalo hitungannya 2018 sih posisi kami disini : mbak saya udah nikah dan kerja di Malang, kakak yang no 2 di rumah di Kartasura, saya di Jogja tapi masih suka pulang2, adik pertama saya baru aja pindah nge-kos di Solo, pulangnya juga berapa minggu sekali, adik kedua saya udah kuliah di STAN di Tangerang, adik keempat sampe yang terakhir di Kartasura karna masih kecil.

Fyuh, capek juga jelasinnya. Sekarang kondisinya kami udah punya rumah di Kartasura, jadi ada satu tempat pasti buat kita pulang. Kalo dulu? Beuh beneran kepisah-pisah dan bakalan panjang kali lebar kalau saya jelasin disini.

Gimana sih rasanya punya saudara yang bejibun banyak? Ya, gitu. Seru, tapi kadang juga bikin bete. Segalanya sih emang ada sisi enak ga enaknya ya.

Asiknya punya saudara banyak
1. Rame, jadi ga kesepian.
Ini berlaku ketika kami liburan dan pada ngumpul. Kalau udah balik ke urusan pendidikan atau kerjaan udah beda lagi. Yang jelas, punya saudara banyak itu bikin rame, jadi ngga keliatan jones kesepian.

2. Bisa curhat-curhatan atau diskusi.
Ini sesi menyenangkan buat yang punya saudara rame. Kalo sama saudara perempuan bisa diajak curhat atau nge-gosip, kalo sama saudara laki-laki bisa diajak diskusi. Tuh adek saya yang pertama kan laki-laki, sering saya ngajak dia diskusi dan seru loh. Oh ya, kita juga bisa lho sharing-sharing tentang skincare.
asik dan ga asiknya punya saudara banyak
Ini saya sama saudara perempuan saya.
Kalau yang jilbab tosca, dia sepupu.


3. Kalo kumpul, uwaah bahagianya.
Karna urusan pendidikan dan kerjaan pak bos, kami jadinya tinggalnya mencar-mencar. Jadi begitu ketemu, uwaaah senengnya. Ngeliat mereka aja seneng udah bukan main. Pulang ke rumah adalah saat-saat yang selalu ditunggu.
 
asik dan ga asiknya punya saudara banyak
Ini kami lebaran tahun 2016
4. Kalau tidur ga sendirian.
Ada untungnya kalo punya saudara tuh jadi tidurnya rame-rame. Apalagi kalau suka begadang, ga bakalan takut soalnya ada saudara di kanan kiri haha.


Tapi bukan berarti seru atau asik terus ya karna punya saudara banyak. Ada juga kok ga asiknya punya saudara banyak.

1. Masih suka timbul kecemburuan.
Kadang kita suka cemburu kalo adek dibeliin sesuatu sedangkan kita enggak. Iyah itu juga terjadi di kami. Apalagi anaknya bu bos (mamak) kan banyak, jadi kalo yang satu dibeliin sepatu, yang lain juga kadang pengen. Gausah sepatu deh, makanan aja. Yang satu dibeliin makanan, yang lainnya enggak, duh biasanya suka protes. Klo di keluarga saya sih dulu kaya gitu, sekarang masih tapi ngga separah dulu. Karna anak-anaknya juga udah pada mulai dewasa dan pemikirannya udah mulai berubah.

2. Bisa ribut banget nget nget.
Namanya saudara banyak, otomatis suaranya juga banyak yah. Apalagi pas kumpul, dan pas makan bareng, wah langsung suaranya saut-sautan. Apalagi kalau ada yang berantem, uwaah bisa bentak-bentakan tuh. Berisik deh rumahnya.

3. Karna kamarnya bareng, kaya ga ada privasi.
Karna anaknya banyak sedangkan rumahnya ga seberapa, jadi kita biasanya nempatin kamar bareng. Asik sih ga kesepian, cuma terkadang kan kita butuh privasi. Tapi mengingat ruangan yang ga mencukupi, akhirnya yaudah terima aja keadaan. Kalo sekarang sih, kami bisa tetep punya privasi, tapi pas kami ngga di rumah alias di kos.

Kalau yang ini antara enak dan ga enak, entah mau masukin dimana
1. Barang turun-temurun.
Ini mungkin ngga terjadi di semua, tapi sering terjadi juga. Biasanya karna anaknya banyak, bu bos harus pinter atur pengeluaran. Jadi kalo baju mbaknya udah ga muat dan masih bagus, bajunya dilengserin ke adeknya. Gitu juga buku pelajaran dulu. Ya namanya barang masih bagus, daripada dibuang mending dikasihin ke adeknya. Lumayan juga kalo barangnya masih bagus wkwk. Tapi ga enaknya adalah, lengseran barang itu malah jadi kebiasaan.


Mau enak ga enak, buat saya yaudah jalani dan terima apa adanya aja. Jangan cuma terima enaknya aja tapi juga ga enaknya juga. Lagian, mereka tetap keluarga. Malah buat saya, mereka adalah salah satu kebahagiaan saya. Mau mereka bikin bete atau kesal, mereka tetap anugerah buat saya.

Ada yang punya saudara banyak juga kaya saya? Ngacung ayo. Gimana menurut kalian punya saudara banyak itu? Tell me dongss, biar saya punya temen nih wkwk.


6 comments

  1. Hahaha iya mba, aku juga gitu mengalaminya sendiri.aku malah ber9 saudara, suami ber8 saudara rame 😀😀 banyak tolong menolong,gotong royong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah itu kalau lebaran pasti rame banget ya mbak. Tapi seru sih ngeliat rame-rame gitu..

      Delete
  2. Enak banget ramai. Tipikal orang Betawi kan seperti itu anak banyak. Kalo aku cuma 2 bersaudara hehehe.

    ReplyDelete
  3. aku cuma 3 bersaudara mba, aku sekarang di pekanbaru. adekku yg kedua di depok, adek yg ketiga di palembang tapi sebentar lagi merantau ke bandung. orang tuaku kesepian. Katanya "dulu kirain anak 3 udah banyak, ternyata pas udah gede berasa banget 3 tuh sedikit" hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuh mencar banget ya hehe
      Iya biasanya kerasa sepinya pas udah gede, atau pas nikah

      Delete

© ayaocha.com
Maira Gall