Berani Lawan Takutmu

by - January 18, 2018

cr pixabay
Ketakutan itu untuk dihadapi, bukan untuk dihindari
Rasa-rasanya, banyak banget orang yang takut ngomong di depan orang, yakan? Entah beneran takut, atau karna dipengaruhi grogi atau self-confidence aja. Kalo saya, saya beneran takut. Untunglah saya berani lawan ketakutan saya ini, ya meskipun belum 100% berhasil. Tapi usaha gini aja udah keren banget nih. 

Pada dasarnya, saya takut sama dua hal yaitu speakingeither in bahasa or english, dan saya takut tulisan saya dibaca orang lain. Kenapa? Ya gitu, saya takut dikritik atau disalahin. Saya maunya semua yang saya lakuin itu perfect, tanpa cela. Dikira Tuhan po yaelah.

Saya kan mahasiswa Sastra Inggris nih, harus dong punya speaking skill yang mumpuni. Tapi nyatanya saya nggak. Parah sih emang, dan bikin gemash juga sebenernya.

Saya takut banget ngomong didepan orang. Dari sejak smp pun saya sadar. Siyalnya, sampe kuliah pun saya masih takutan, biasanya klo terpaksa presentasi, hasilnya agak kacau. Tiap ada speaking class, saya suka deg-degan, tangan saya suka dingin dan keluar keringet dingin juga. Saya bahkan sering pusing sama mual kalo mikirin saya harus ngomong didepan orang.

Bertahun-tahun saya ngalamin ketakutan itu, nggak enak banget rasanya. Mau maju jadi susah, mau bikin bangga orang tua juga susah. Termasuk mau nyari kecengan pun susah. Gitu terus, sampe bikin saya kalah, nggak berkembang, pokoknya kayak ngga ada harapan dalam diri saya.

Sampe akhirnya pas masuk kuliah sadar kalo kekurangan saya itu harus diperbaiki. Entah kenapa, ketemu orang-orang yang pinter, yang keren, yang wah hebat-hebat, justru membuka pikiran. Sampe kapan saya mau kaya gini? Mau jadi apa saya nanti?

Pikiran-pikiran kaya gitu terus dateng di kepala saya, tapi ya seringnya dipikirin doangHehe. Nggak tau dapet hidayah dari mana, eh engga juga sih saya udah mikirin ini mateng-mateng, pas masuk semester tiga saya beraniin join dua organisasi, yang satu organisasi yang dikenal kayak organisasi rohis sama yang satu lagi organisasi tingkat prodi.

Waktu saya cerita saya mau gabung di organisasi itu ke temen saya yang udah join duluan disana, responnya baik banget. Temen saya yang lain bahkan juga mau join ternyata, saya jadi punya temen deh hehe. Itu bikin saya tambah berani, walaupun dikit. Ikut di dua organisasi itu adalah langkah awal saya menghadapi ketakutan saya. Serius.

Emangnya organisasi ngasih saya apa? Saya pernah jadi PJ kelas bareng 1 adek tingkat saya pas satu hari diantara 7 hari P2K, namanya masta. PJ kelas itu ya kita yang mimpin mereka maba unyu-unyu, kita yang ngisi kekosongan pas pemateri belum dateng, kita juga yang buka dan nutup masta di kelas. Kita juga mimpin mereka ngapalin yel-yel. Jadi kaya orang gaje di depan kelas.

Selain itu, percaya ga percaya, saya juga jadi ketua di organisasi prodi (HMPS). Weh gila ga tuh. Saya yang penakut gini harus jadi ketua, jadi penghubung dan perwakilan dari anak-anak hmps ke organisasi lain. Saya kudu mimpin rapat, jadi penengah masalah, dan lain-lain. Wah pas awal-awal jadi ketua itu, rasanya hampir colabs.

Selain dari organisasi, saya juga jadi mulai berani karna saya ikut sebuah kelas. Pas semester lima, ada dua mata kuliah yang sifatnya wajib diambil diantara dua mata kuliah itu yaitu Journalism sama Public Speaking. Saya bisa aja sebenernya menghindari speaking dan ambil Journalism supaya writing skill saya meningkat, tapi saya kan harus memperbaiki kekurangan saya, jadi saya ambil deh mata kuliah Public Speaking. Wow kerennya saya hahaha.
 
Ini tugas akhir Public Speaking itu kita adain seminar di salah satu SMP di Jogja
Saya nggak ambil keputusan ini dalam beberapa hari, tapi berbulan-bulan. Saya juga minta saran dari temen-temen, dan ternyata mereka sangat support saya.

Serius, ini bener-bener udah masuk ke step berani buat saya. Syukurlah karna pikiran saya masih positif, jadi saya bisa ngelawan semuanya. Meskipun terkesan ah apasih gitu doang, tapi ya ketakutan tiap orang kan beda-beda, dan saya BANGGA saya BERANI melawan ketakutan itu.

Sekarang, saya jadi lebih santai. Saya ngerasa udah menang, rasanya legaa banget. Seolah-olah hidup ini nggak diiket lagi. Uwaah. Sekarang juga udah pinter modusin cowok lho.

Buat saya, langkah-langkah yang udah saya ambil itu adalah keputusan besar dalam hidup saya. Saya gamau hidup terus dilanda ketakutan, makanya saya harus sadar. Dari titik itulah saya mulai berani maju dan mulai berani menghadapi ketakutan saya yang lain.

Gimana sama kamu? Yuk berani hadapi dan Jangan biarin kamu kalah sama ketakutan kamu. Nggak harus sekarang, karna menghadapi ketakutan itu ngga semudah itu. Tapi seenggaknya, kamu berusaha. Suatu saat, ketika kamu udah siap, mulai yuk melangkah buat melawan ketakutan itu. Buktiin kalo kamu bisa, dan kamu hebat.


First post in 2018 dan agak gimana gitu ya post ini. Btw...udah vakum lamaa banget. Uwah. Kasih saya selamat dulu dong, biar ngga dikira jones #eh. Have a nice day yaa semua.

You May Also Like

2 comments

  1. Salam kenal Mbak Ocha dan selamat atas kembalinya Mbak Ocha dari kevakumannya 😁
    Wah, sepertinya sekarang giliran aku yang harus melawan ketakutan ngomong di depan banyak orang. Kalau aku ngomong di depan banyak orang, kayak presentasi gitu, walaupun di depan temen-temen sendiri pasti takut banget sampe belepotan ngomongnya. Malu jadinya 😥
    Jadi yah harus berusaha (walaupun pelan-pelan) melawan ketakutan ngomong di depan banyak orang 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga mbak ami 😆
      Wah semangat mba amy, pelan-pelan asal niat pasti bisa, terutama kalo ada support dari orang-orang terdekat 😅

      Delete

Halo everyone, saya akan kunjungi kembali nanti :)