Tuesday, January 23, 2018

Semua Bisa Jadi Viral, Aku Takut Tulisanku Dibaca Orang Lain

Pic : Pixabay
Ketakutan itu untuk dihadapi, bukan untuk dihindari.
Assalamu’alaikum. Hi.

Ini masih nyambung sama blogpost saya sebelumnya tentang ketakutan saya bicara di depan orang lain, meskipun sama temen sendiri. Kok bisa nyambung kesini? Siapin chococino dulu, trus lanjut baca.

Karna saya takut ngomong di depan orang lain, saya jadi terbiasa mengungkapkan perasaan cinta saya di sebuah tulisan. Tulisan beneran di kertas sama di media sosial loh. Semua yang saya alami saya tulis aja pokoknya. Ealah tapi kok sekarang ngeliatnya jadi alay. Hehe.




Ngga tau kenapa, setelah nulis saya justru makin ketakutan. Kenapa? Soalnya ada orang lain. Apalagi media sosial, wah itu isinya temen-temen saya semua. Lah sama aja dong kalo gini, mereka baca yang saya tulis, dan mereka tau yang saya rasakan. Tulisan di kertas pun bikin takut, karna siapa yang tau nanti orang rumah bongkar-bongkar tulisan saya.

Iya gasih? Ketika kita nulis sesuatu, terutama di media sosial, gamau banget rasanya disalahin. Maunya semua yang kita tulis itu udah paling bener, ga ada salah, ga ada cacat atau cela. Maunya. Iya maunya doang. Nyatanya, kita bukan Tuhan yang Maha Sempurna.

Belom lagi sekarang ini internet makin kencang dan makin mudah digunakan semua orang. Juga media sosial yang makin hari makin menjamur penggunanya. Segala hal bisa jadi viral di media sosial. Uwah, saya terhura.

Coba bayangin, saya nulis  keresahan saya mengenai kenaikan bbm baru-baru ini. Tulisan saya itu kemudian saya share di facebook.

Oh waw, kalau tulisan itu viral, yakin deh ngga semua orang bisa berkomentar dan menyampaikan pemikiran mereka dengan cara yang baik. Salah-salah justru mereka bisa mem-bully saya. Mereka berani karena mereka nggak langsung bertatap sama saya, dan saya ngga tau siapa mereka, makanya mereka berani komentar yang macam-macam.

Ini pikiran saya se-parno itu loh. Bikin kejang-kejang.

Syukurlah saya masih bisa mikir. I mean, saya ngga bener-bener terjatuh karna ketakutan saya. Saya masih bisa mendinginkan kepala saya, nguatin niat, terus mulai deh sedikit-sedikit berani share tulisan.

Oh ya, karena kebanyakan tulisan saya hanya tulisan personal experience and thought, makanya saya seringnya bikin blogpost.

Jangan dikira dari tahun lalu berani ngeshare-nya, saya justru baru beraninya beberapa bulan yang lalu. Awalnya saya takut banget mereka bakal nyalahin saya dan tulisan saya. Saya bahkan sempet panik, mual, sama deg-degan luar biasa setelah share tulisan. Untungnya nggak saya hapus itu tulisan. Nanti perasaan cinta saya juga kehapus!

Apa sih yang saya pikirin ketika saya mencoba berani melepas tulisan saya ke sosial media? Saya mikirnya gini :

"Bodo bodo bodo. Ini pemikiran saya dan saya ngga menggunakan kata-kata ngga sopan. Banyak yang bakalan support. Bodo kalo ada yang ngritik, bilang makasih, tebelin muka kalo dibilang jelek tulisannya, pokoknya bodo amat."

Nah itu yang saya pikirkan. Saya mencoba ngga peduli dan ngga mengingatnya lagi setelah saya membagikan tulisan saya. Yang penting, saya berusaha untuk ngga menyakiti siapapun.

Apa kabar ketakutan kamu? Yuk berani hadapi. Pelan-pelan aja, supaya bisa beradaptasi lagi. Inget deh, banyak yang bakal support kamu. Jadi, yang perlu kamu lakuin adalah siapin hati dan niat kamu, trus mulai maju selangkah :)


Saya bisa, kamu juga harus bisa.

2 comments

  1. Ih yang kita rasakan sama loh...
    Aku juga suka parno kalo abis nulis sesuatu di blog trus aku share.. Takutnya gara2 tulisanku ada yang tersakiti dan terluka *hahaha lebay. Hahaha intinya aku suka merasa takut di bully sama teman kalo aku punya tulisan yang sok tau di blog. Tetapi ternyata setlh tiga tahun nge-blog, beberapa teman yang baca blog ku malah kasih support supaya aku nulis terus. Dan rasanya dpt support seperti itu membahagiakan.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Support dari orang2 disekitar kita itu emang manjur banget yaaa
      Berbahagialah kita yang berada disekitar orang-orang positif :)

      Delete

© ayaocha.com
Maira Gall