Hidup Nomaden Kaya Manusia Purba?

by - March 13, 2018




Judulnya kok, bikin saya ketawa sendiri ya. Alay sih. Biarin aja, saya suka. Ada ga sih kalian yang tinggalnya suka pindah-pindah? Terutama karena tuntuan pekerjaan bapak? Saya punya pengalaman pindah-pindah beberapa kali lho, lumayan lah ada enaknya ada engga enaknya juga.


Dulu keluarga saya pertama kali pindah setelah sekitar 6 tahun lebih tinggal di Bekasi adalah di Luwuk, Kab. Banggai, Sulteng. Satu setengah tahun kemudian pindah lagi ke Ambon, Maluku. Tepat dua tahun kemudian saya pindah lagi ke rumah mbah di Karanganyar, Jawa Tengah.

Setelah selama dua setengah namatin SMA disana, saya pindah ke Jogja buat kuliah. Satu setengah tahun pertama, saya selalu pulang ke Karanganyar kalau liburan, tapi semenjak tahun 2015 awal beli rumah di Kartasura dan ibuk pindah kesitu, saya juga ikutan pindah ke Kartasura.

Uwah, ribet ya. Iya seribet hidup saya. 

Pindah-pindah gitu ada enaknya ada enggaknya, kaya yang saya bilang diatas. Enaknya pindah-pindah sih gini.
1. Bisa kenal berbagai macam kota di Indonesia dan keindahannya.
Iya saya bahagia banget bisa mengenal beberapa kota yang sempat saya singgahi itu. Thanks to my father. Kota yang paling berkesan buat saya itu Luwuk dan Jogja. Saya jatuh cinta dengan keindahan kota Luwuk dan saya juga jatuh cinta dengan segala apa yang ada di Jogja.

Luwuk itu dalam ingatan saya adalah kota yang bersih, hijau, dam cantik. Kalau Jogj, adalah kota yang mempertemukan saya sama teman-teman saya, dimana saya menemukan sifat asli saya. Mungkin tentang kota Luwuk dan Jogja bakal saya bicarain di post lain.

2. Bisa ngerti bahasanya

Sewaktu pertama kali pindah, saya ngga kepikiran dengan bahasa. Ya karna di Bekasi saya pakainya bahasa Indonesia campur gua-elu. Begitu pindah, otomatis kita juga ikut belajar bahasa daerah sana. Saya seneng banget, meskipun sekarang agak lupa tapi saya masih cukup inget bahasanya dan seandainya ada orang yang pakai bahasa itu mungkin saya bisa paham. Betapa banyaknya bahasa di Indonesia, dan saya senang bisa mengenal dua atau tiga bahasa daerah di Indonesia. 

3. Bisa nyobain kulinernya
Ini tentu udah jadi favorit tiap orang. Saya masih smp waktu pindah ke Luwuk dan Ambon, jadi belum paham bener tentang makanan khas daerah sana. Tapi saya tetep ada beberapa hal yang saya inget. 
cr pixabay
Foto hanyalah pemanis
Makanan yang paling saya inget dari Luwuk adalah gorengan pisang yang dikasih sambal. Wah itu sambelnya enak banget, apalagi dicampur kecap. Tambah enak. Pisangnya juga bukan pisang sembarangan, tapi gatau itu jenisnya apa haha. Kalau ambon, yang paling saya inget adalah papeda. Bentuknya, apa ya? Kaya lem dan warnanya bening pudar agak ke-abuan kalau ngga salah.

4. Ketemu banyak temen baru
Saya seneng banget ketika pertama pindah di Luwuk, semua temen baik banget sama saya. Saya merasa nyaman ada di dekat mereka. Mereka memperlakukan saya dengan baik. Kalau di Ambon, saya sempet punya pengalaman ngga sedap waktu pertama pindah di SMP sana. Tapi waktu masuk SMA, saya bisa get along sama teman-teman. Teman-teman di SMA rasanya jauh lebih baik dibanding teman SMP saya. 
cr pixabay
Foto hanyalah pemanis

Meskipun ada banyak hal positif yang bisa saya dapetin pas pindah-pindah, tetep aja ada ngga enaknya.
1. Kadang capek harus adaptasi lingkungan dan temen baru lagi.
Capek nomor satu buat saya adalah, kenalan sama lingkunan dan teman yang baru. Saya memang enjoy kalau ketemu temen baru, biar nambah pertemanan. Gampang akrab juga sebenernya. Tapi disisi lain, saya juga ngerasa capek harus kenalan sana-sini sama orang lain. Saya ngerasa kayak harus cerita ulang tentang diri saya dan keluarga saya. Namanya anak pindahan, pasti lah dikepoin ini-itu.

2. Capek ngepak2 barang, capek pindah sekolah.
Dua capek ini adalah yang bikin saya beneran capek. Bayangin aja, dalam waktu dua atau lebih tahun kami harus ngepak semua barang. Paling capek sih di masa luwuk-ambon-karanganyar, soalnya pindah dalam waktu dua tahun.
cr pixabay
Capek juga harus pindah sekolah lagi. Udah nyaman di sana, trus pindah lagi tempat baru. Rasanya, baru pindah eh trus pindah lagi. Alamak. Ya gimana lagi, kami masih kecil jadi tiap ada mutasi kami ikut pindah juga.

3. Harus tahan mau beli ini itu. Cth kulkas, mesin cuci, dll
Karna pindah keluar jawa, ibuk bapak harus pintar mengelola keuangan dan rumah tangga, karna harus dipikirin juga jangka panjangnya. Dan selama diluar jawa, ngeluarin uang buat beli mesin cuci atau kulkas rasanya sayang banget. Apalagi disana cuma 2 tahunan, makin sayang lah.

Tapi cuma di Ambon sih yang kaya gini, soalnya pas di Luwuk, kami nempatin rumah yang udah ada isinya. Kalo di ambon, kami nempatin rumah yang bener-bener kosong melompong, jadi mau beli ini itu gabisa, nanti takutnya kecekik. Klo pas di Surabaya, baru tu beli-beli kulkas, lemari kayu, dll, dan pas pindah barang2mya di transfer ke saudara.

4. Kudu tahan ngga pulkam kalo idul fitri
Tiket pesawat menjelang idul fitri itu mahal banget, apalagi kalo beli sekeluarga 6 orang pp buat liburan di karanganyar. Pas idul fitri ga pulang, saya ngerasa asing. Iya sih ada ortu dan saudara, tapi tetep aja ada yang kurang dan rasanya kaya orang asing sendiri kalo ngga pulang. Sedihnya saya ga bisa ketemu kakak saya, dan saudara-saudara saya yang lain. Ortu saya juga pasti sedih, soalnya beberapa tahun gabisa pulkam terus.


Ngga semua orang punya pengalaman kayak saya, jadi ya apapun enaknya atau ngga enaknya, saya tetep bahagia saya punya pengalaman pindah-pindah rumah. Satu hal yang paling saya syukuri adalah saya bisa tau banyak orang dengan berbagai pemikirannya dan saya bisa tau beberapa kota dengan keindahannya dan keistimewaannya.

You May Also Like

4 comments

  1. Kalau pindah-pindah emang bisa dapat keluarga dan teman baru, tempat wisata baru, dan hal-hal baru deh.. Tapi ya itu, kalau harus ngepack barang-barang, apalagi kalau gak bisa pulkam di hari raya, kadang rasanya gimana gitu, bikin nelangsa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak bener, mana beberapa tahun pula ga bisa pulkam, haduh kurang sedih apa
      Tapi yaudah dijalanin aja kalo saya, ambil yang asik-asiknya haha

      Delete
  2. Wah kalo introvert kaya aku harus pindah-pindah gitu pasti tersiksa banget haha gak pindah-pindah aja ya kalo beradaptasi di lingkungan baru susah contohnya pas kenaikan kelas. bikin pusing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beh, buat introvert pasti lumayan susah juga kalo harus adaptasi terus-terusan

      Delete

Halo everyone, saya akan kunjungi kembali nanti :)