Mahasiswa harus kuat, betul?

by - September 29, 2017


Saya ni mahasiswa, mahasiswa tingkat akhir, udah kelewat tua malah kayanya, yang masih ngurus skripsi. Skripsi lagi dikejar banget supaya awal Oktober nanti bisa kelar, kalau bisa sih dapet acc pembimbing hehe.


Tapi lagi sibuk-sibuknya skripsi, badan justru oleng, demam, pusing dan pening, ditambah tenggorokan sakit luar biasa. Waduh! Ngga sanggup lagi stay didepan laptop buat garap skripsi. Fokus istirahat supaya ngga makin sakit.

Siapa sih yang ngga pernah sakit? Setiap orang pasti pernah sakit yakan? Gimana kalau kasusnya mahasiswa perantauan yang sakit? Kalau mahasiswa yang jauh dari rumah waktu sakit pasti bawaannya pingin pulang kerumah, kangen mama papa. Kadang malah kangen si dia juga.

Tapi mahasiswa harus pinter jaga kondisi tubuh loh. Mahasiswa harus kuat. Soalnya pas kondisi tubuh down, semua urusan kaya tugas sama kegiatan kita jadi terbengkalai. Waktu sakit, ngga semua teman bisa meluangkan waktunya buat kita, soale kan bisa aja ada urusan mereka yang mendesak. Jadi waktu sakit kita kudu mandiri.

Namanya mahasiswa pasti tugasnya belajar kan, jadi waktu diamanahi buat belajar, itu artinya dia memiliki sebuah tanggung jawab.

Tanggung jawab apapun itu berat lho. Tanggung jawab mahasiswa buat belajar juga berat, soalnya nggak semua bisa mengalokasikan waktu buat belajar dengan baik. Kadang ada ini ada itu yang mendesak jadi terpaksa ditunda sebentar belajarnya.
Tanggung jawab mahasiswa ngga hanya dari segi akademik, mahasiswa juga biasanya ikut kegiatan organisasi jadi jelas dia punya tanggung jawab di organisasi itu. Fokus dan bagi waktu buat kegiatan akademik dan organisasi pasti susah deh. Akademik penting, tapi organisasi juga nggak kalah penting. Kalau banyak kegiatan gitu, otomatis mahasiswa harus kuat dongs jangan sampe sakit. Kamu sakit, saya syedih.


Tapi kebetulan saya lagi sakit hehe. Cuaca lagi ngga jelas, menurut beberapa sumber karena sedang masa peralihan. Udara yang biasa udah lumayan dingin, jadi makin dingin buat saya. Emang itu awal-awal masuk musim hujan kalau saya liat.

Awal mulanya hari Selasa siang tanggal 26 September tiba-tiba mata kerasa panas, kepala terasa berat. Pertama ngira mungkin kecapekan atau kelamaan didepan laptop.

Tapi waktu mutusin istirahat sebentar, justru tiba-tiba kepala pening, dan badan jadi anget. Fix lah sakit. Tapi untungnya ngga bikin badan drop. Saya masih sangat bisa jalan keluar kos bahkan naik motor buat beli makan. Wih ini sakit ato paan ya.

Malem itu akhirnya saya cuma makan sedikit dan tidur lebih awal. Saya pikir saya harus istirahat aja udah cukup, Besok pagi sewaktu bangun malah makin sakit haha. Tenggorokan juga makin sakit.

Saking sakitnya sampe mau ngomong pun ngga sanggup. Sekedar ngomong saya rindu pun ga bisa uh L Saya coba bertahan deh, siang-siang saya sempet makan, bahkan mandi sama shampoo-an, juga sempet maskeran. Intinya sih biar badan tetep gerak, tapi malah kondisi badan tetep sama. Besok paginya jadi mutusin, saya mau pulang kerumah aja.

Rumah itu tempat yang tepat buat nyembuhin sakit. Syukurnya saya bukan mahasiswa perantauan bangett. Rumah saya cuma 1,5 jam dari Jogjakarta. Kalau ngga sanggup naik motor, masih ada kereta yang siap mengantar pulang. Duh so sweet-nya.

Dan disinilah saya sekarang. Di rumah. Itungannya saya udah 28 jam atau sehari lebih beberapa jam, tapi kondisi badan jauh lebih baik. Ngga ada yang beda sama apa yang saya makan di kos sama di rumah. Sama-sama makan bakso aja. Tapi efek sembuhnya justru kerasa cepet di rumah.

Mahasiwa harus kuat ya, jangan oleng dan jangan jatuh. Banyak hal yang bakalan terbengkalai atau mungkin berakhir kacau kalau sakit. Sehat itu mahal harganya dan sakit itu sungguh ngga enak. Tapi kalo saya dapet perhatian kamu pas sakit, yaudah dinikmatin aja deh sakitnya.

Perbanyak konsumsi sayur dan buah, sering-sering olahraga, juga cukupin istirahat. Jangan terlalu memforsir yes. Kalo pas sibuk malah sakit, itu emang artinya kamu butuh istirahat. Have a nice dayyy


You May Also Like

2 comments

  1. That's right. Tetap kuat dan semangat dan juga tambah konsumsi membaca berbagai referensi agar di hari yang tiba saatnya duduk di kursi sidang, pertanyaan-pertanyaan dosen dapat berhasil mampu terjawab
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank youuu :)
      Kumerasa disemanatin
      Iya bener, harus banyak baca referensi lagi biar gak K.O didepan dosen haha

      Delete

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)