Siapa yang Bisa Menduga Kematian?

by - October 17, 2017

Datang akan pergi
Lewat kan berlalu
Ada kan tiada
Bertemu akan berpisah

Awal kan berakhir
Terbit kan terbenam
Pasang akan surut
Bertemu akan berpisah

(Sampai Jumpa - Endank Soekamti) 


Innalillahi wa innailaihi roji’un
Beberapa hari yang lalu dapat kabar duka, mas sepupu yang di Boyolali meninggal. Almarhum meninggal sekitar ashar/maghrib kemarin hari Jumat di rumah sakit di Bantul. Awalnya mas tidur-tiduran,  tapi ternyata bablas.

Sedih sama kaget banget, ngga ada angin ngga ada hujan tiba-tiba udah dipanggil Allah. Apalagi paginya masih sempet liat postingan mas di Instagram, ya postingan biasa aja sebenernya. Aku juga ngga ngerasain feeling aneh atau firasat-firasat yang macem di tv atau novel, biasa aja. Mas juga ngga sakit, atau gimana pun engga. Umur manusia siapa yang tau. Siapa yang bisa menduga kematian?

Sekitar sebulanan yang lalu juga dapet kabar mbah di Sragen meninggal. Katanya mbah lagi tidur, tapi ternyata terus bablas. Padahal beberapa hari sebelumnya abi sempet nengokin mbah ke sragen.

Mbah kliatannnya ya biasa aja, ngobrol juga biasa. Tapi umur manusia siapa yang tau sih? Meskipun mbah kliatannya sehat wal afiat, tapi kalau udah waktunya dipanggil, ya ngga akan ada yang bisa melawan.

Sekitar dua tahun yang lalu aku juga dapet kabar duka dari saudara dari Sragen. Kebetulan almarhum ini di pondok di semarang/magelang agak lupa. Waktu itu almarhum meninggal hari senin, terus dimakamin hari Selasa.

Waktu itu, aku sedih banget, sampe berhari-hari. Bukan tanpa alasan sih. Waktu itu aku lagi DAD (pengkaderan IMM), disana hp wajib diserahin ke panitia, kami gaboleh pakai hp selama 5 hari DAD. Aku sih fine-fine aja, soalnya aku sempet kabarin keluarga, aku bilang kalau misalkan ada apa-apa hubungin ke nomor panitia yang aku kasih.

Hari terakhir yaitu hari rabu, hp dibalikin, dan begitu baru nyalain hp langsung ada sms, isinya kabar duka almarhum.

Siapa yang ga shock sih? 5 hari DAD, begitu bisa aktifin hp dapet kabar kaya gitu. Aku bahkan ga sempet buat liat almarhum buat terakhir kali. Karna ya almarhum udah dimakamin hari selasa. Aku baru taunya hari Rabu. Sedih dan sakit banget. Aku ga ada firasat, ngerasa baik-baik aja bahkan bahagia selama DAD.

cr pixabay
Umur manusia di dunia siapa yang tau? Emang setiap manusia pasti akan mati, hanya waktu dan caranya yang kita gatau. Tugas kita sebagai manusia yaitu terus beribadah dan melaksanakan perintah-Nya. Cari bekal sebanyak-banyaknya, buat diakhirat kelak.

Siapa yang bisa menduga kematian? Manusia ga bisa menduga-duga dia akan mati hari apa atau jam berapa. Siapa aja bisa tiba-tiba mengalami ini. Bisa orang tua kita, orang-orang disekitar kita, kalian...atau bahkan mungkin aku.

Siapa yang tau kalau bisa aja ini terakhir kalinya aku nulis. Siapa yang tau kalau ini bisa aja jadi bacaan terakhir kalian. Jangan takut. Karena semua manusia pada akhirnya akan kembali pada-Nya juga.

Kalau yang kalian takutkan tentang kematian adalah, ketakutan kalau kelak dimasukkan ke dalam neraka atau disiksa dalam kubur, berarti solusinya udah sangat jelas. Bertaubat dan kembali melaksanakan perintah-Nya serta menjauhi larangan-Nya. Ketika kita udah melaksanakan perintah-Nya, kita ngga akan merasa takut. Kita akan merasa siap kapanpun akan dipanggil oleh-Nya.

Siapa yang bisa menduga kematian?

You May Also Like

0 comments

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)