What Happened in 2017

by - December 31, 2017


Sebentar lagi udah mau 2018 nih. Ngga kerasa ya. Saya suka ngga nyangka lho tahun bisa berjalan sampai 2017, dan sebentar lagi 2018, dan mungkin nanti 2025. Hehe.

Been two or three weeks saya ngga nulis apapun di blog. Awalnya karena semangat nge-blog tiba-tiba turun. Terus waktu udah siap mau nulis lagi, saya justru sakit. Saya sedih banget, karena saya justru sakit ketika saya on fire, dan ketika saya ada di waktu-waktu yang penting. Sigh.


Tadinya saya ngga niat nulis dan post ini, tapi saya ngga mau menyesal karena udah membuat blog saya berdebu dan keliatan lesu. Uh gayane. Serius deh, udah beberapa minggu belum ada new blogpost jadi saya merasa bersalah banget. Padahal, yang baca juga siapa. HA HA.

So, ngomongin 2017 yang bentar lagi habis, mau bikin summary ah tentang what happened in 2017. Sejujurnya, 2017 ini tahun yang amazing dan bikin saya gemash. Lha kok bisa?

1. KKN di Keruk, Banjarejo, Tanjungsari, Gunungkidul.
Lifetime experience ini bener-bener berharga buat saya, kenapa? Karna saya ketemu temen-temen baru yang seru dan juga keluarga baru. Saya kaget karna ternyata unit kami itu kompak dan solid. Well, permasalahan di unit pasti ada tapi cuma permasalahan kecil yang ada di unit kami.

Nyatuin banyak kepala itu susah, tapi kami justru berhasil. Kami juga ketemu warga yang sangat baik, yang mau bantu kami dan yang sering memberi kami motivasi. Kami bersyukur banget bisa dipertemukan sama mereka yang menerima kami apa adanya, dan justru membantu kami banyak hal.

2. Doing an undergrad thesis
Saya akhirnya mulai nyusun skripsi gaes. Ngga exited sebenernya, karena harus ada drama dulu sebelum akhirnya saya bisa punya judul yang fix. Dengan subjek dan objek penelitian yang fix, ngga terus membuat saya bahagia kemudian luwes tring ting ting bisa selesai cepat, karena saya punya kendala mencari referensi untuk salah satu teori saya, duh. Karena mentok berkali-kali, akhirnya terbengkalailah skripsweet itu selama sebulanan lebih. Sekarang saya masih ngerjain skripsi, sebentar lagi tanda-tanda mau di-acc pembimbing nih. Cihuyy.

3. Lebaran full team (lagi)
Wow, Alhamdulillah tahun ini keluarga saya bisa full team lagi lebaran di Karanganyar. Ini lebaran ketiga setelah umi saya pindah ke Kartasura, yang sebelumnya umi saya selalu ikut abi saya kerja di Luar Jawa.

Sampai sekarang abi saya kerjanya pindah-pindah, sesuai mutasi, dan biasanya umi saya selalu nemenin. Tapi setelah dibujuk, akhirnya maulah umi saya untuk tinggal  di Jawa aka Kartasura. Uh happy nya, karena biasanya saya dan saudara-saudara saya lebaran tanpa orang tua di Karanganyar. Lengkapnya tentang kerja abi saya yang pindah-pindah nanti ya.

4. Dek Ahsan lahir
Ini adalah salah satu kebahagiaan saya di tahun 2017. Mbak saya menikah tahun 2016, dan akhirnya melahirkan september kemarin. Namanya Ahsan. Paling suka manggil dek ahsan. Dia keponakan pertama di keluarga saya, laki-laki pula jadi saya senengnya ngga ketulungan. Eh. Padahal anaknya siapa ya haha. Bodo.

Sekarang dek ahsan udah 4 bulan, endats, imoets, dan lucue. Duh serius lucu banget. Pipinya tembam, dan suaranya juga lucu. Biasanya kalau stress skripsi, saya nontonin videonya dek Ahsan yang dikirim mbak saya meskipun videonya cuma hitungan jari haha.

5. Starting a new blog
Not literary starting sih, tapi ya intinya memulai nge-blog dengan lebih serius. Tuulisan saya sekarang lebih ke life dan daily life, such a diary blog tapi tujuannya juga untuk sharing.

Saya mau nulis review skincare lagi rasanya belum sanggup. Soalnya im not into skincare banget gitu, saya peduli terhadap kulit dan skincare tapi saya ngga memiliki banyak ilmu atau referensi. Saya juga ngga pakai banyak produk karna saya sudah punya skincare yang cocok untuk kulit saya dan saya kemungkinan ngga akan mencoba skincare lain.
Daripada memaksa diri yakan?

Baca : New Blog

6. Mas Maris
Saya ngga nyangka saya bakal kehilangan mas maris secepet ini. Memang kematian sih siapa yang bisa menduga kapan atau dimana. Makanya saya shock banget, waktu ditelpon kalau mas mars tiba-tiba pergi. Mas maris ini, hmm, jadi figur ‘mas’ buat saya. Saya dekat mas, dibanding mas kandung saya, justru saya merasa dekat sama mas maris. Jadi, yah gitulah perasaan ketika lagi ngerjain sesuatu, tiba-tiba di calling kalau mas tiba-tiba udah ga ada. Padahal pagi nya mas masih update instagram. Siang masih makan. Ashar juga masih sempet pamit tidur.
Baca : Siapa yang Bisa Menduga Kematian

7. Stress and sick
Tahun 2017 ini, terutama sewaktu ngerjain skripsi saya jadi mudah stress dan sakit. Udah berkali-kali beberapa bulan belakangan. Ya karna kepikiran skripsi ini makanya stress dan sakit. Saya emang gampang kepikiran sesuatu sih.

Ya habis gimana, masa skripsi ngga dipikirin. Bahkan semingguan ini saya sakit karna stress juga. Saya kepikiran terus nanti kalau sidang skripsi gimana, padahal di acc aja belom loh.

Seminggu ini sebenernya waktu yang penting banget. Rabu kemarin setelah dosen merevisi skripsi saya, beliau mengatakan kalau saya nyerahin revisi lagi hari jumat beliau mau acc skripsi saya. Yeah. Tapi setelah revisian hari rabu itu, justru saya tiba-tiba sakit. Deman naik turun, kepala sakit, flu, ngga enak banget.

Sebenernya saya masih cukup kuat buat keluar beli makan naik motor, tapi sewaktu saya nyoba ngadep laptop mau nyelesein revisi, kepala saya justru makin kliyengan. Nah loh.

Saya pikir bakalan sembuh dua tiga hari, soalnya saya mikirnya mungkin ini karna imun aja, cuaca ngga jelas dan emang lagi musim sakit. Ternyata, demam saya beneran naik turun beberapa hari, dan kepala saya sakit luar biasa ngga hilang-hilang bahkan setelah seminggu ini.

Seandainya hari jumat kemarin skripsi saya di acc, huhuhuhuh, bentar lagi harusnya saya bisa sidang dan urusan skripsi ini bakalan kelar. Ternyata memang belum saatnya.

**
Well ada banyak yang terjadi sebenernya di tahun 2017 ini, ya tapi biarin deh cukup ini aja yang  saya tulis disini. Saya  paham, tahun ini masih banyak yang belum saya capai, karna itu saya udah bikin list resolusi 2018. Saya Cuma mau nambahin sedikit resolusi saya disini.
Baca : Resolusi 2018 : Aku Harus Siap!

1.  Perbanyak bacaan
Well, baca buku buat saya ngebosenin banget, bikin kliyengan kepala juga. Saya dulu sebenernya lumayan suka, tapi feel nya justru hilang entah kemana. Padahal, membaca itu penting banget ya. Makanya saya mau bikin target supaya saya membaca tiap hari. Ngga pakai buku, tapi yang digital. Sekarang saya lagi aktif blogwalking blog orang. Blog yang cukup sering saya datengin beberapa bulan belakangan blognya mbak Gesi. Kalau baca bukunya, hmm bentar dulu deh ya.

2. Have more positive mind
Saya kebanyakan kepikiran sesuatu yang negative, dan pikiran-pikiran itulah yang bikin saya stress. Saya mau merubah itu, saya ingin memiliki pikiran yang positive. Saya ingin belajar menanggapi segalanya dengan positive, sehingga ngga membebani pikiran saya kelak. Udah cukup saya dikendalikan oleh pikiran negative itu. Ceilah.

3. Being a passionate blogger
Passionate blogger menurut saya adalah ketika seorang blogger berhasil membangun blog nya sesuai dengan interestnya atau sesuai passionnya. Saya ngga ingin menyebut diri saya blogger karena saya telah menulis ini itu, sekedar menulis ini itu, atau tulisan yang diinginkan pembaca. Saya ingin melakuin blogging dengan santai, tanpa membuat  saya terbebani, seenggaknya untuk awal mula ini.

Later, saya berharap bisa menjadi blogger yang bisa memberikan penghasilan. Tapi untuk saat ini, saya hanya ingin menjadi blogger yang benar-benar passionate, menulis sesuai yang saya senangi, tanpa tekanan ingin view, comment atau share yang banyak.

You May Also Like

2 comments

  1. Semoga resolusinya tercapai ya mbak.. Aku selalu ingat pesan: sesudah kesedihan pasti ada kebahagiaan, itu yg selalu harus dikuasai dlm emosi jiwa.

    ReplyDelete

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)