Ngomongin Tentang Plagiator dan Plagiarism

by - April 03, 2018

Its, really a sad news. Kasus plagiat ke-up lagi beberapa hari ini. Dan yang bikin sangat sedih, Devi Eka, memplagiat total 24 cerpen, bahkan udah diterbitin di beberapa media massa. (Sumber

Padahal bukan karya saya, tapi rasanya kok sakit. Ya sejujurnya saya emang ikut sedih sama kasus plagiat ini. Bayangin aja 24 karya orang lain, diklaim sebagai karya sendiri, atas nama sendiri, dapet untung sendiri.


Kalau diinget lagi, udah sering banget saya nemu karya orang yang diplagiat. Udah dari dulu banget sering liat kaya gini di facebook. Ngga cuma facebook, dimana-mana pasti ada kasus kaya gini. Tapi sayangnya, dulu bukan jaman digital, jadi yang tau kasus plagiarism ya penikmat karya yg diplagiat itu. Digertak pun yg plagiat ga takut. Dibully mati-matian, dikasarin, baru mau hapus.  Ini yang saya temuin di facebook dan wattpad sih gila kasar banget. Note. Gaboleh ditiru.


Kenapa Bisa Terjadi Plagirism?


Ngomongin Tentang Plagiator dan Plagiarism
Photo from Unsplash

Pernah denger istilah, 'kejahatan terjadi bukan hanya karna niat pelakunya, tapi juga karna ada kesempatan. Waspadalah-waspadalah'?

Yap. Plagiarism bisa aja terjadi karna adanya 'kesempatan'. Contohnya, karya-karya yang bagiin di media sosial, atau blog, yang accessable buat semua orang. Dulu emang banyak banget karya yg dimuat di facebook sama blog, niat penulisnya sih supaya bisa dinikmati secara gratis sama pembacanya, tanpa beli buku.

'Dinikmati' disini jelas maksudnya adalah dibaca ya. Tapi, disitulah letak kesempatannya. Karya bagus, bisa disalin, trus  tinggal dishare ulang atau diubah nama karakternya. Selesai. Terjadilah plagiarism.


Terjadi Karena Ada Dorongan Tertentu                 
Ngga sesimpel itu juga sebenernya tentang kenapa plagiarism terjadi, tapi juga karena ada alasan pendorongnya. Bisa aja, mereka yang plagiat adalah kalangan males baca, atau kurang ada minat membaca. Ngga cuma buku, tapi bacaan lain di internet. Padahal, dengan banyak baca dari banyak sumber, kita pasti paham tentang penulisan sumber atau referensi, buat menghindari plagiat.


Harusnya sih, penulisan sumber referensi itu semua udah tau ya. Karna di sekolah pun biasanya diajarin. Minta izin pun sering diperluin. Tapi sayangnya, masih banyak juga yang ngga tau. Atau ngga mau tau? Entahlah.

Apa yang Mereka Pikirkan?


Ngomongin Tentang Plagiator dan Plagiarism
Photo from Unsplash

Plagiarism ini, adalah kejahatan lho. Apalagi di dunia literasi kaya gini, plagiat ini seharusnya ngga bisa selesai dengan permintaan maaf. Sayangnya, beberapa kasus justru selesei hanya karna si plagiator minta maaf. Emang sih, kita ni orang baik, dia plagiat, trus minta maaf, yaudah kita maafin. Alesannya? Soalnya dia udah berani minta maaf.

Sebenernya ngga se-simpel itu. Yang diplagiat itu, ide atau karya, yang didapetin aja susah payah. Yang disusun atau dibuatnya pun ngga semudah itu. Kok ya, tega banget mengklaim kerja keras orang lain, buat kepentingan sendiri, atau kepentingan bersama?

Lagipupa, kenapa mereka ngga berfikir dampaknya untuk mereka sendiri juga?
Klo dulu plagiat ga terlalu keliatan, karna media sosial belum sekenceng sekarang.

Klo sekarang apa-apa viral, jadi mereka bisa kena sanksi sosial. Diviralkan. Dibully. Serius itu bisa bikin stress lho. Liat aja kasus Afi.

Mereka melihat karya itu menarik, pasti. Makanya mereka copas. But, dimana sopan santun, dan penghargaan kepada si penulis asli. Malah, begitu diingetin dia gamau ngaku, sampe harus dibully, disinisin, dan dikasarin. FYI lagi, ini bukan perilaku yang terpuji. Jangan ditiru.

Menghindari Plagiarism itu Penting
Jangan sampai, kita jadi  generasi plagiat, makanya harus menghindari plagiarism. Kita harus bisa menghargai setiap karya yang orang tulis. Harus menghargai ide dan buah pikiran orang lain.

Nah, menghindari plagiarism itu caranya ada. Selain dengan mengembangkan karya original, biasanya kita juga perlu data-data lain kan, nah nulis dan mengemas data itu ke dalam karya kita itu ada tekniknya. Pertama, mengutip, secara langsung atau ngga langsung, dan yang kedua dengan memparafrase. Ngutip dan parafrase juga tetep perlu nulis nama penulis asli atau referensinya. (Sumber)

---
Intinya sih, semua kembali ke orangnya. Seberapa banyakpun karya yang bisa diakses dan diplagiat, tapi kalau orangnya paham plagiarism dan sangat menghargai gimana sebuah karya dibuat, pasti ngga terjadi plagiarism.

Generasi milenial sebagai generasi penerus bangsa harus bener-bener dididik supaya plagiarism ngga terus terjadi, Karna ya, tau kan sekarang kesempatan plagiat itu lebih besar, semua bisa diakses dengan mudah. Ngga Cuma generasi milenial sih, tapi semua.


Kita juga sebagai orang yang lebih paham harus terus bantu ngingetin tentang pentingnya bikin karya original, tentang pentingnya masukin sumber referensi di karya yang dibuat. 

You May Also Like

16 comments

  1. Mba saya jadi penasaran yang watpadd itu ya. Siapa sih namanya. Penasaran pengen tentang si plagiatnya. Bagi saya plagiat itu pencuri, karena dia mencuri yang sesuatu yang bukan miliknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh lupa haha, yang jelas itu dia plagiat ceritanya punya Bayupermana31, dan akunnya dulu penuh sama hewan-hewan, ngeri banget
      Iya bener juga ya, pencuri karya dan usaha orang lain..

      Delete
  2. Aku keiris lohh pas tahu berita plagiat ini. 24 karya loohhh baru ketahuan sekarang?? Aku pernah ngobrolin soal ini sama suami dan kami ambil kesimpulan kasus kayak gini banyak karna di sekolah jarang banget diajarin soal sastra yang mendalam. Dalam 12 tahun sekolah berapa buku sih yang dibedah di kelas?? Berapa essay yang ditugaskan ke anak2 walau dalam bentuk sederhana, kayaknya ga pernah. Bahkan nilai mengarang saja ga benar2 diajarkan bagaimana mengarang yang baik dan benar. Akhirnya yang bisa nulis benar-benar hanya modal dari karena banyak membaca. *sedih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih, jarang diajarin tentang bikin tulisan yang baik dan benar, guru seringnya cuma nugasin doang (misalnya makalah atau essay) dan yang penting mereka ngumpulin tugasnya, udah gitu aja..
      Padahal penting banget buat mendidik siswa buat nulis dengan hasil usaha sendiri, bukan cuma bagus dan demi nilai tinggi :(

      Delete
  3. Nyontek asal nyalin asal dapet bener2 deh bikin sedih.
    Kreatif dikit napah ya..
    Gak cm tulisan saja bahkan foto aja ada plagiatnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya huhu dan saya jadi bener sadar kalo dunia kita ini emang deket banget sama dunia plagiarisme

      Delete
  4. sebel banget sama yang namanya plagiator.
    kemarin ada 10an tulisan saya di blog diplagiat abis-abisan di blog orang lain. mending kalo isi tulisannya itu tentang ilmu pengetahuan atau berita terkini yang bisa aja diklaim hasil tulisan sendiri dengan tema mirip. lha ini tulisan saya tentang pengalaman pribadi, mosok ya diplagiat plek-ketiplek.
    miris

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagaaa :( seenaknya banget sih, pengalaman itu kan sesuatu yang ngga semua orang punya, pasti ada ciri khasnya, e lha kok main plagiat..
      Blog nya di report aja mba, setau saya bisa soalnya pernah tau orang nge-report blog orang yang plagiat

      Delete
  5. Plagiat adalah musuh bersama, pelaku plagiat itu ciri-ciri gak kreatif.
    Kalo sekedar jadi inspirasi okelah, bisa dimaklumi tapi kalo copas itu keterlaluan.

    Sulit sih berantas plagiat ini, yg bisa kita lakukan cuma satu. Yaitu perkuat ciri khas karya kita, biar punya jatidiri.
    Mau dicopas gimanapun, kalo karya kita lebih baik dan punya karakter. Pasti tetap menarik, sementara pelaku plagiat pasti tidak akan dilirik. Hehehe...

    Niat kita baik aja, nulis aja terus. Kalo ada yg copas, ya positif thinking aja.. mungkin tulisan kita itu baik dari yg lain.

    Salam kenal 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hu um sih, plagiator itu sumpah kejahatan banget..
      Kadang kalo nulis sih kepikiran takutnya diplagiat, tapi yaaa tetep aja keinginan nulis ga akan kalah cuma karna plagiarism
      Thanks for sharing mas dan salam kenal juga hehe

      Delete
  6. Kabarnya mencapai 32 karya loh mbak. Banyak banget ini mah. Bayangkan betapa susahnya para penulis membuat karya yang dicopasnya itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh, dan berapa karya yang diterbitin ya?
      Dapet ide aja ga gampang, ini malah karya segitu banyaknya diplagiat. Biasanya, minta maaf kelar, tambah miris banget ini.

      Delete
  7. Miris mendengar berita plagiasi yang dilakukan oleh satu orang ini. Banyak sekali karya yang diaku-aku sebagai miliknya. Padahal katanya tulisan asli miliknya bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segitu entengnya ya tinggal plagiat. Sayangnya lagi, kok ini masyarakat ngga ada suaranya, cuma kasus afi aja yang rame, setelahnya mereka ngga peduli

      Delete
  8. plagiat padahal tidak bagus untuk jenjang karirnya dia, apalagi jika bermimpi menjadi seorang penulis. Maka ketika kesalahan fatal ini terjadi, tentunya dia hanya punya dua pilihan yakni berhenti untuk bermimpi atau memulai dari nol dengan nama pena baru, karena secara tidak langsung dia sudah merusak reputasinya sendiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, malah merusak citranya sendiri. Dia sepertinya tipe yang suka instan, makanya dengan gampang plagiat karya orang, tinggal copy sana sini, masukin ke koran atau majalah, dapat nama atau duit, selesei. Dia lupa kalau sepandai-pandainya tupai melompat, pasti jatuh juga akhirnya.

      Delete

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)