Me : Pelupa, Sensitif, Introvert? Kombinasi Macam Apa Ini?

by - November 25, 2018



Duh ngomongin diri sendiri itu susah-susah gampang. Gampangnya, karna diri sendiri pasti ada banyak hal yang dipahamin dari diri sendiri dong. Susahnya, kadang mau menilai diri sendiri kok kayanya kurang pas ya.

Maap ya saya rada malu-malu meong mau ngomongjn diri saya sendiri. Soalnya, saya tuh ada sisi positifnya, tapi juga ada sisi malu-maluinnya. Kan kasian temen-temen saya yang kenal saya nanti malah ngaku ngga kenal.

Sebenernya, nothing special about me. Beneran nothing. Saya ini cuma perempuan biasa, yang ngga punya kelebihan yang bisa dibanggain. Dan, seperti istilah 'tak kenal maka kenalan yuk', here's some facts about me.

Soon to be addicted to social media
Saya emang agak addict ke media sosial, dan tiap hari pasti harus cek. Bangun tidur dan sebelum tidur cek lagi. Ada waktu istirahat selo dikit, buka media sosial.


Media sosial saya itu, banyak konten positifnya, kalaupun ada yang negatif, biasanya langsung saya delete atau report. Jadi, dari media sosial itu saya belajar dan jadi lebih aware sama banyak hal.

photo : pixabay

Masalahnya, karna alasan 'positif' itulah saya selalu balik ke media sosial saya. Saya jadi sering baca artikel dan berita di media sosial. Sekarang, saya lagi mencoba mengurangi sosial media, termasuk internetan. Sedikit-sedikit dulu, supaya ngga kaget.

Mendengarkan? Yes. Bicara? No.
Saya emang ngga jago kalo masalah speaking, meskipun ngga jago juga masalah listening, but I prefer listening. Saya lebih suka dengerin curhatan orang, daripada saya curhat ke orang. Turns out that I listen better sih kalo masalah curhat-curhatan sama temen, kayaknya hehe. 

Sensitif
Saya orang yang cukup sensitif. Bukan sensitif gampang marah-marah aja, tapi juga gampang seneng, gampang nangis, gampang baperan juga.

Bikin saya nangis itu gampang, kasih lah saya film Tinkerbell and the Legend of the Neverbeast, saya udah nangis sendiri di bagian ending pas Fawn dan kawan-kawan nganterin si Neverbeast ke tempat dia tidur (tidur beratus-ratus tahun, means berpisah)

Gampang juga bikin saya seneng, kasih lah saya cerita lucu, udah beneran bahagia banget saya, sampe ke ubun-ubun.

photo : pixabay

Saya juga gampang marah, tapi untungnya marahnya saya itu diem. Keliatan si di muka, jadi pasti bikin kesel orang juga, tapi sekarang saya udah mengurangi ini banget. And you know what? Beruntungnya, saya mudah melupakan kesalahan orang, mudah memaafkan juga.

Pelupa
Saya pelupa yang lumayan. Baru dikasih tau sebentar, bisa langsung lupa. Masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. Saya ngga bangga sama ini, soalnya kalo lupa masalah kerjaan, wah gawat saya.

photo : pixabay

Karna saya paham saya pelupa, saya ngga diem aja dong. Saya usahain gimanapun caranya supaya ngga lupa. Banyak sih yang saya lakuin, yang paling ampuh ada tiga, tulis di kertas (trus kertasnya dibaca terus-terusan), tulis di telapak tangan atau pergelangan tangan, dan bikin notes reminder dan dipasang di homescreen hp saya, disamping aplikasi media sosial.

And it works. Meskipun masih suka lupa ini dan itu, at least saya bisa mengurangi frekuensi lupaan saya dengan cara saya diatas.

Introvert
Saya ini tipe yang suka ketenangan, ga suka sesuatu yang rame. Sedikit pendiam sama pemalu, tapi ada waktunya juga sukanya malu-maluin diri sendiri sama becandaan ga jelas. Saya cenderung gampang adaptasi sama tempat atau temen baru tapi saya tetep butuh tempat sendiri. Saya lebih nyaman dengan sendiri, tapi saya bukan anti-sosial.

Emang sih awalnya saya pendiem sama pemalu abis, tapi waktu kuliah, saya ternyata bisa kok hangout keluar sama temen-temen, aktivitas diluar, ngobrol ngalur ngidul, dan ujung-ujungnya saya tetep butuh sendirian. Seseru apapun kegiatan diluar, saya tetep butuh ruangan buat diri saya sendiri.

So, itulah tentang diri saya haha. Banyak hal yang mau saya jelasin, tapi I'm not good at describing myself, soalnya rasanya  aneh aja gitu. Buat saya, cukup sih saya memahami diri saya sendiri, dan menjaga diri supaya bisa berkomunikasi dan berinteraksi yang baik dengan sesama. Terutama, menjaga lidah dan tangan, supaya ngga menyakiti orang lain.

Cheer up.


*Day 6 - 5 Fakta Tentang Diri Sendiri
*BPN 30 day Blog Challenge 2018

You May Also Like

4 comments

  1. Mendengarkan itu malah menjadikan kita banyak pengetahuan ya.. ? Karena kita lebih bisa fokus memahami informasi yang sedang diberikan ke kita. Saya juga jadi pingin belajar lebih mendengarkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, jadi lebih tau sudut pandang dan pemikiran lain jugaaa

      Delete
  2. Soal mendengarkan itu jadi inget banyak orang yang curhat dan menyimpan rahasianya di saya sementara mereka gak tau masalah saya. Yang lainnya sama, Mba. Sensitif, Introvert, Pelupa... haha... 😄

    ReplyDelete

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)