Dijauhi Teman-Teman | Kenangan Masa Kecil

by - December 14, 2018


Ini salah satu topik yang susah, soalnya banyak yang lupa. Tapi berhubung ngga bisa pake tema pengganti (karna tema pengganti udah rencana mau dipake dihari lain) jadi okelah let's try.

I spent my childhood in Tambun Bekasi, tepatnya di Perum Taman Tridaya Indah 2. Sekitar, 7-8 tahun mungkin, baru setelah itu saya pindah.


Meskipun samar dan kepotong-potong, saya inget saya punya masa kecil yang cukup complicated buat saya, sampe saya pengen banget nengok kesana.


Saya inget, saya lumayan tomboy dulu, suka main sama anak-anak cowok ngga pandang umur. Beberapa nama mereka yang saya inget ada Muktar, Bagas, Irfan, Bima. Kita biasa main apa aja, ya kartu, gundu, layangan, gasing, apa aja deh.

Tapi namanya pertemanan, pasti ada lah ya berantem-berantemnya, sama kaya saya. Sedikit salah paham, saya diajak anak-anak lain baca buku diary si Bima, eh trus abis itu muka saya dilemparin snack ringan sama si Bima nya.

Dan nangis dong saya. Hehe

Setelah itu, entah gimana, kami jadi diem-dieman, dan cenderung menjauh. Padahal diantara temen laki-laki yang lain, saya paling deket sama dia. Like he is my best friend gitu loh.

Sampe akhirnya saya pindah ke Luwuk pun, kami masih ngga tegur sapa dan ngga ngomong apa-apa. So sad, itu yang bikin menyesal.

Oh iya, saya juga punya temen deket cewek, mereka Arin, Novi, sama Ella. Empat sekawan. Tapi sekali lagi, pertemanan itu ngga mulus tanpa halangan dan rintangan.

Bisa dibilang kami baikan-marahan-baikan-marahan-baikan lagi-marahan lagi. I don't get it.

Tapi yang saya ingat, sewaktu kami sama-sama masuk satu SMP, entah gimana kok saya dijauhin. Padahal kami satu SMP, meskipun beda kelas, tapi bisa dong pulang pergi bareng.

Tapi mereka ngga mau, akhirnya saya sendirian deh haha. Umi saya yang tau kalo saya sendirian ternyata habis itu nyariin saya temen yang mau pulang pergi bareng saya. Saya inget, namanya mbak Febri.

Nah, sayangnya baru beberapa hari masuk SMP, saya pindah. Saya ngga bisa berangkat pulang sama mbak Febri lagi, padahal dia baik.

Menurut saya, kepindahan saya lumayan bikin kaget. Sayangnya saya yang waktu itu baru masuk SMP ngga tau harus berbuat apa.

Akhirnya banyak penyesalan yang tertinggal disana, that's why saya pengen banget ke rumah masa kecil. 

Saya mau tau, apa mereka masih disana. Saya mau tau, kenapa mereka jauhin saya. Mungkin aja karna emang saya yang salah, jadi saya harus minta maaf.

Uh, saya niatnya mau cerita hal-hal seru saya dulu sama temen-temen, tapi entah kenapa lancar banget nulis hal mewek kaya ini.

The point is, jangan biarkan hal-hal dan permasalahan berlarut, tapi selesaikan. Jangan sampai ada penyesalan, karna kalo nasi udah jadi bubur, ngga bisa dibalikin lagi.

Cheer up.

*Day 25 - Kenangan Masa Kecil
*BPN 30 day Blog Challenge 2018.

You May Also Like

10 comments

  1. Replies
    1. Haha ngga sedih mbaa, cuma rada bikin menyesal aja, kenapa dulu gini, kenapa dulu gitu

      Delete
  2. Aku dulu pernah bertengkarnya diem-dieman (jotakan). Ini keingat terus sih. Kok bisa ya masalah sepele aja sampai diem2 berminggu-minggu. Pokoknya aku gak mau main sama dia. Tapi aku lupa balikan lagi karena apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sungguh misterius, marahan karna apa gatau eh tiba-tiba udah temenan lagi haha

      Delete
  3. Itu dia tengsin kali mbak. Mau ngedeket gengsi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh bisa juga ya, diary gitu bok, cowok lagi haha

      Delete
  4. Aku dulu malah sempet dicubit temenku ampe berdarah mbaaaa, bekasnya masih inget ampe sekarang ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh tega bener sih, mikirnya dulu mungkin dia berkuasa jadi ya ngga ada yang berani sama dia

      Delete
  5. Jadi ada rasa yang tertinggal ya mbak :"

    ReplyDelete

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)