(Not) A Nomaden Girl | Kota-kota yang Pernah Ditinggali

by - December 03, 2018


Dulu pindah-pindah sih, faktor kerjaan abi. Setiap 2 atau 3 tahun sekali beliau dimutasi. Trus karna saya masih kecil juga, makanya diajak pindah-pindah. Gimana rasanya? Enak ga enak sih.


1. Tambun Selatan, Bekasi, Jawa Barat
Ini kota tempat saya menghabiskan masa kecil saya. Waktu itu di deket perumahan saya ada sungai, yang tiap ada hujan deres pasti deh kami kebanjiran. 

Pernah juga sampe ngungsi, karna dari tengah malem air udah masuk ke dalem rumah. Surutnya baru beberapa hari kemudian.

Tapi disini, saya punya banyak banget kenangan. Ya tentang kebahagian mas kecil saya, kesalahan saya, dan lain-lain lah pokoknya. Tiap inget kota ini, saya jadi baper.

2. Luwuk, Kab. Banggai, Sulawesi Tengah
Pertama kali setelah bertahun-tahun tinggal di Tambun, Abi saya dimutasi ke luar pulau. Shock banget sih, karna mbak dan mas saya ngga ikut, mereka dititipin di rumah mbah di Karanganyar.

Setelah dateng ke Luwuk? Waa langsung jatuh cinta.

Di ingatan saya, Luwuk itu kota yang hijau, segar, dan bersih dari sampah. Posisinya yang deket banget sama laut, ngga bikin Luwuk jadi kerasa panas, soalnya deket juga sama perbukitan.

Ada pantai yang terkenal deket area pemukiman, namanya kilo lima. Seruu banget main disana.

instagram.com/soalpalu
Pantai Kilo Lima

Oh, ada satu makanan yang membekas banget di ingatan saya, pisang goreng dicocol sambel. Waaaaw enak bangett, apalagi dimakan pas masih hangat.

3. Ambon, Maluku
instagram.com/haryantowisnu
Gong Perdamaian Dunia di Ambon

Setelah sekitar 1,5 tahun di Luwuk, Abi saya dimutasi lagi, kali ini ke Ambon. Makin jauh dari pulau jawa. Yang saya takutin pertama kali, apakah orangnya kasar-kasar?

Ternyata enggak. Mungkin omongannya yang keras, tapi emang begitu mereka ngomong. Engga bermaksud kasar atau keras.

Saya dulu tinggal di daerah Batu Merah, didaerah tinggi yang jelas. Kebanyakan muslim emang tinggal didaerah dataran tinggi.

Ada dua lagu kesukaan saya dari Ambon, entah kenapa suka aja, judulnya Kenangan Transit Passo, sama Mama Su Seng Ada.

Jadi keinget, pas SMP ujian seni budayanya malah disuruh nyanyi. Wkwk padahal suara bagus engga, nyanyi fals pun.

4. Karanganyar, Jawa Tengah
instagram.com/jogjajatenng
Air Terjun Grojogan Sewu, Tawangmangu, Karanganyar

Nah, setelah dari Ambon, saya dititipin di rumah mbah di Karanganyar. Why? Karna saya udah makin besar, udah kelas 1 SMA, takutnya kalo pindah2 justru bakal ribet buat saya. 

Coba kalo pas kelas 3 SMA trus tiba-tiba Abi saya mutasi, waduh itu nanti orang tua saya yang bingung. Bisa jadi, saya ngga diterima di SMA manapun.

Di karanganyar, saya tinggal di daerah Tasikmadu. Tapi sekolahnya di daerah Kebakkramat.

Ngga ada yang terlalu spesial sih disini. Saya anaknya pendiem banget, belum lagi karna anak pindahan jadi ngga punya satupun kenalan di sini.

5. Yogyakarta
instagram.com/dianhermawan
Tuju Jogja

Setelah lulus SMA, saya mutusin kuliah di Jogja. Pertimbangannya sih karna ada salah satu temen deket dari Ambon yang juga kuliah disini.

Kan lumayan ada temen satu, bisa pergi bareng, bisa curhat-curhatan.

Di Jogja, saya nemuin yang namanya temen. Serius, mereka temen-temen yang nerima saya apadanya. Saya berkembang dan jadi lebih baik ya di jogja ini, di universitas tempat saya belajar.

Lingkungan saya disana positif, temen-temen juga positif, jadi saya ikut kena positifnya.

Huhu bapeer, temen-temen baik saya di Jogja semua. Termasuk adek-adek tingkat yang gesrek.

6. Kartasura, Kab. Sukoharjo, Jawa Tengah
Nah, ini pas masih kuliah di Jogja, akhirnya Umi saya beli rumah di Kartasura, yang artinya klo saya liburan saya pulangnya ke Kartasura.

Kartasura itu sebenernya kecamatan, lokasinya deket Solo sama Klaten.

Yang spesial sih, karna akhirnya saya dan sodara2 saya bener-bener punya tempat buat pulang. Soalnya selama ini kami dititipin ya dirumah mbah atau rumah budhe.

7. Malang
Setelah lulus kuliah bulan Maret kemaren, saya bingung mau gimana. Di satu sisi, saya pingin mandiri dan kerja diluar dulu, biar bener-bener bisa mandiri dan manage keuangan saya.

Tapi disatu sisi, kalo kerja diluar kota, otomatis pengeluaran lebih banyak, misalnya kos, makan, listrik, air, dan kebutuhan lain.

Akhirnya sih saya ngekos di deket kontrakan mbak di Malang hha. Urusan makan, saya ke tempat mbak, air juga kesana haha.


Ada yang ngos-ngosan baca tulisan saya kali ini ngga? Hehehehe

Ternyata saya lumayan sering pindah-pindah ya hmm capek loh, efeknya paling kerasa sekarang sih capek mau kenalan sama orang baru. Capek banget rasanya.

Cheer up.

*Day 14 - Kota-kota yang Pernah Ditinggali (Pengganti tema Zodiac Kamu dan Apakah Sesuai Dengan Kepribadian)
*BPN 30 day Blog Challenge 2018

You May Also Like

6 comments

  1. Wow, jauh-jauh ya mbak. Dengan hidup nomaden kita bisa mengenal nusantara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, plusnya disitu, banyak kenal bahasa daerah lain sama kebudayaannya

      Delete
  2. Wahbberkat abi, jadi nyicip kota kota cantik di nusantara ya, seruuu pas di indonesia timur pasti pengalaman dan culturenya beda ma di jawa
    Apalagi geografisnya juga masih yg ijo ijo ga sebanyak terpapar polutan ibukota hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangett, jadi bisa lebih 'tau' Indonesia itu kaya apa, jadi lebih menghargai sesama orang, bener-bener memahami tipe orang kaya apa juga

      Delete
  3. Wah saya juga suka pindahan gara2 itu sempet bingung mau adaptasi lagi sama temen2 baru, pengen juga main ke sulawesi pemandangannya oke2 ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking seringnya sampe bingung+capek mau kenalan lagi,
      Iya mbak, cantik banget pemandangan di Sulawesi tuh sebenernya

      Delete

Halo everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)